Diperkosa Saat SD..!! Pelakunya Ditahan Lalu Dilepas..!! Siswi SMA Gugat Kapolri dan Kapolres..!!

Mencerdaskan & Memuliakan - Oktober 16, 2020
Diperkosa Saat SD..!! Pelakunya Ditahan Lalu Dilepas..!! Siswi SMA Gugat Kapolri dan Kapolres..!!
 - (Mencerdaskan & Memuliakan)
Editor

Sikka, Bersama News Tv

Keluarga EDJ dibantu 13 advokat yang tergabung dalam Tim Advokasi Hukum Kemanusiaan (TAHK) menggugat Kapolri dan Kapolres Sikka atas pembiaran kasus dugaan pemerkosaan yang menimpa EDJ.

Seperti dilansir dari laman kompas.com, peristiwa itu terjadi pada 2016. Namun, hingga 2020 belum ada titik terang dari kasus tersebut

Kasat Reskrim Polres Sikka Iptu Wahyu Agha Septyan menjelaskan, pihaknya sudah menangani kasus pemerkosaan tersebut sejak dilaporkan.

Namun, terkendala petunjuk jaksa yang belum lengkap.

“Kami sudah gelar kembali kasus ini guna diproses dan mendapat kepastian hukum. Kami sudah alihkan kasus ini dari yang sebelumnya ditangani Polsek Paga ke polres supaya kasus ini lebih cepat tuntas,” ucap Wahyu kepada Kompas.com melalui sambungan telepon.

Ketua TAHK, Yohanes Dominikus Tukan mengungkapkan mengatakan, gugatan telah dimasukkan ke Pengadilan Negeri Maumere dengan nomor register : 134/Sk/PDT/9/2020/PN.Mme, Senin (21/09/2020).

“Dasar pertimbangan melakukan gugatan adalah kepolisian sempat menahan pelaku selama tiga minggu, tetapi kemudian dibebaskan,” ungkap Yohanes dalam rilis yang diterima.

Kasus pemerkosaan yang menimpa EDJ, warga Kecamatan Paga, terjadi pada 23 April 2016.

Saat itu EDJ masih duduk di bangku SD. Adapun sekarang EDj telah mengenyam pendidikan SMA.

Saat kejadian, sekitar pukul 16.00 Wita, korban hendak mencari kayu api di kebun milik orangtuanya yang berjarak sekitar kurang lebih 150 meter dari rumahnya.

Setibanya di kebun korban mendengar ada suara yang memanggilnya yang ternyata adalah JLW.

JLW berada di kebun miliknya yang berbatasan langsung dengan kebun milik orangtua korban.

Setelah memanggil korban, JLW kemudian berjalan mendekati korban sambil menawarkan untuk memberikan uang Rp. 50.000 kepada korban. Namun, korban menolak uang tersebut.

Baca Juga  Masuk Ruang Isolasi, Uang Pasien Corona Dicuri..!! Sastro Ditangkap tapi Gak Kena Covid..!!

“Karena di tempat itu sepi, pelaku dengan cepat mendekati korban lalu menangkapnya. Saat itulah ia melancarkan aksinya. Korban sempat berusaha kabur, tetapi kondisi geografis kebun membuat ia tidak bisa lolos dari kejaran pelaku,” ujar Yohanes.

Pasca Kejadian, orangtua korban melaporkan peristiwa itu ke Polsek Paga.

Pihak Kepolisian sudah menahan JEW selama tiga pekan, tetapi kemudian dibebaskan.

Sejak April 2016 hingga 2020, JEW masih berkeliaran bebas. Tidak ada kepastian hukum terkait kasus pemerkosaan itu. (*)

Tinggalkan Komentar

close
Banner iklan disini