Polisi dan Demonstran Bentrok..!! Pemilihan Presiden Amerika Serikat Diwarnai Kerusuhan..!!

Mencerdaskan & Memuliakan - November 5, 2020
Polisi dan Demonstran Bentrok..!! Pemilihan Presiden Amerika Serikat Diwarnai Kerusuhan..!!
 - (Mencerdaskan & Memuliakan)
Editor

Washington, Bersama News Tv

Pemilihan presiden Amerika Serikat diwarnai aksi demonstrasi menjelang akhir penghitungan suara. Polisi dan demonstran bahkan sempat bentrok.

Seperti dilansir dari laman detik.com, bentrokan terjadi antara polisi dan demonstran di kawasan Greenwich Village, New York City, Amerika Serikat. Kepolisian New York atau NYPD melaporkan lebih dari 20 orang ditangkap dalam bentrokan tersebut.

Laporan Associated Press, Kamis (05/11/2020) menyebut aksi protes di Fifth Avenue, New York City, pada Rabu (04/11/2020) waktu setempat awalnya berjalan dengan damai. Aksi itu menyerukan agar setiap suara pemilih dalam pilpres AS dihitung.

Namun kemudian muncul sekelompok orang yang membuat kegaduhan di lokasi yang sama, dengan memprotes kebrutalan polisi.

Orang-orang dari kelompok inilah yang terlibat bentrok dengan polisi dan akhirnya ditangkap.

Polisi setempat juga sempat memadamkan sejumlah api kecil yang disulut oleh para demonstran di lokasi aksi.

“Kami mengapresiasi dan menghargai pentingnya kebebasan berbicara. Prioritas utama kami adalah keselamatan,” demikian pernyataan NYPD.

“Kami telah menangkap lebih dari 20 orang yang berusaha membajak aksi damai dengan melakukan pembakaran, melemparkan sampah dan telur di Manhattan,” imbuh pernyataan tersebut.

Warga AS di berbagai wilayah turun ke jalanan untuk meminta setiap suara pemilih dalam pilpres tahun ini dihitung, setelah Presiden Donald Trump yang tanpa dasar mengklaim ada penipuan besar dalam pilpres dan menyatakan akan mengambil langkah hukum di beberapa negara bagian.

Unjuk rasa pasca pilpres Amerika Serikat (AS) di Portland, Oregon, berujung kerusuhan. Setidaknya delapan orang ditangkap.

Seperti dilansir ABC News, Kamis (05/11/2020), otoritas kota Portland menetapkan bahwa kerusuhan telah terjadi pada Rabu (04/11/2020) malam waktu setempat setelah para demonstran anti-Donald Trump mengamuk menghancurkan kaca-kaca toko. Garda Nasional pun diaktifkan di wilayah tersebut karena adanya tindak kekerasan di pusat kota.

Baca Juga  Joe Biden Menang Pilpres AS..!! Berjuang dari Bawah Hingga Kehilangan Isteri dan Bayi Perempuan..!!

Kantor Sheriff Multnomah County dalam pernyataannya mengumumkan sedikitnya delapan orang ditangkap dalam kerusuhan di Portland.

Disebutkan juga oleh Kantor Sheriff Multnomah County bahwa sejumlah benda seperti palu, cat semprot dan kembang api kelas komersial disita dari mereka yang terlibat kerusuhan.

Portland telah menjadi tempat bentrokan berbulan-bulan antara polisi dan pengunjuk rasa, yang marah atas pembunuhan orang-orang kulit hitam Amerika oleh petugas penegak hukum di seluruh negeri.

Warga AS di berbagai wilayah turun ke jalanan untuk meminta setiap suara pemilih dalam pilpres tahun ini dihitung, setelah Presiden Donald Trump yang tanpa dasar mengklaim ada penipuan besar dalam pilpres dan menyatakan akan mengambil langkah hukum di beberapa negara bagian.

Seperti dilansir kantor berita AFP, Kamis (05/11/2020), kerusuhan di Portland berawal ketika para pengunjuk rasa berkumpul di tepi sungai Portland dan bersumpah untuk “melindungi hasil” pilpres yang berlangsung ketat.

Para demonstran membawa spanduk bertuliskan “Hitung Setiap Suara” dan “Pemungutan Suara Telah Berakhir. Pertarungan Berlanjut.”

Demo yang berujung rusuh di Portland, Oregon itu telah memicu pengerahan Garda Nasional. Seperti dilansir Associated Press, Kamis (05/11/2020), Gubernur Oregon, Kate Brown, mengaktifkan pengerahan Garda Nasional Oregon beberapa saat setelah Kantor Sherif Multnomah County menetapkan situasi kerusuhan di pusat kota Portland pada Rabu (04/11/2020) malam waktu setempat.

Laporan Kantor Sherif Multnomah County menyebut para perusuh di Portland melakukan aksi perusakan properti. Media lokal KPTV juga melaporkan bahwa para perusuh melakukan vandalisme terhadap gedung-gedung setempat, termasuk memecahkan kaca jendela salah satu gereja, kemudian merusak mesin ATM dan membakar sebuah bendera Amerika di tengah jalan.

“Kekerasan yang luas terjadi di pusat kota Portland. Demi keselamatan publik, Gubernur Kate Brown, di bawah nasihat Komando Bersatu, telah mengaktifkan pengerahan Garda Nasional Oregon untuk membantu penegakan hukum setempat dalam merespons setiap tindak kekerasan, dan untuk menjaga ketertiban umum dan memastikan keamanan masyarakat,” demikian pernyataan Kantor Sherif Multnomah County.

Baca Juga  Dewan Keamanan PBB Gelar Rapat Virtual Minggu Bahas Israel-Palestina..!!

“Personel Garda Nasional terlatih dalam pengendalian massa dan akan berkoordinasi dengan tim respons setempat,” imbuh pernyataan itu. (*)

IMBAUAN REDAKSI: Ayoo…Kita lawan virus Corona (Covid-19)..!! Patuhi protokoler kesehatan (Prokes)..!! Jaga jarak 2 meter, pakai masker dan rajin cuci tangan pakai sabun di air mengalir. Bukan hebat kali Corona itu kalau kita bersatuu..!!💪💪👍👍🙏🙏

Tinggalkan Komentar

close
Banner iklan disini